Tuesday, January 18, 2011

Rotan Usang

Rotan usang yang berbulu hujungnya
menjadi penjasa paling utama.

Anak-anak berwajah jernih
dicitrakan pucat
gelisah mendatang lalu melaju membejat
dan bersih-bersih perasaan menjadi cuak tidak terkatakan.

Si tua berkopiah putih
penunjuk kalam bitara
dalam bengis wajah dan sergah marah
seorang penghingus yang hampir menangis
belum mampu mengerti
nanti dewasanya
menjadi mulia
dengan bait-bait puisi Penciptanya.

Rotan usang yang berbulu hujungnya
menghayun
desirnya membelah ruang-ruang jahil
sebatnya membirat bongkak.

Kain putih ketika lahir
di akhir nanti
moga masih suci.

3 comments:

  1. "desirnya membelah ruang-ruang jahil"

    itu bagus sekali.seluruhnya juga.

    ReplyDelete