Monday, January 3, 2011

Sedia!

Dunia,
aku sudah sedia.

Bentangkan cabaranmu,
aku siap untuk menangis dan ketawa.

Darah yang kau rasakan muda
sebenarnya perlahan-lahan menjadi dewasa.

Bukan beluncas menjadi rerama
tapi aku masih mampu terbang juga.

Percayalah dunia,
aku berkobar dan semangatku membakar.

Aku kini memecut
bukan lagi menghinjut.

Dunia,
aku,sesungguhnya
sudah sedia.

4 comments:

  1. ntah nape la, aku suke sangat poem ni. siyes.

    ReplyDelete
  2. dunia
    aku tak kemana
    ada di sini untuk kau jamah.

    wei, puisi nie meletop
    bes

    ReplyDelete
  3. kd saiful:tengs bro.salam tahun baru.

    ReplyDelete